Pilot Wanita Di Indonesia

Profesi pilot identik dengan laki-laki. Jarang sekali perempuan bekerja sebagai pilot di pesawat. Biasanya perempuan menjadi seorang pramugari di dunia penerbangan. Namun, saat ini profesi pilot tak hanya didominasi oleh laki-laki saja. Banyak wanita Indonesia yang mulai tertarik menjadi seorang pilot. Di Indonesia sudah banyak maskapai penerbangan, seperti Garuda Indonesia, Batavia Air, hingga Dimonim Air yang menggunakan jasa pilot wanita untuk menerbangkan pesawat. Pilot wanita Indonesia tak hanya mahir menerbangkan pesawat komersial, namun ada juga yang mahir menerbangkan pesawat angkatan udara.

Ida Fiqriah, Kapten Pilot Wanita Pertama di Indonesia 

Ida Fiqriah adalah kapten pilot wanita pertama di Indonesia. Ida Fiqriah adalah salah satu pilot wanita garuda Indonesia yang telah mengabdi di Garuda Indonesia selama 18 tahun. Pada tahun 1999, Ida Fiqriah memulai karir sebagai Co-Pilot atau First Officer di Maskapai Garuda Indonesia. Sampai saat ini Ida Fiqriah telah menerbangkan berbagai jenis pesawat Garuda Indonesia seperti Boeing B737-300/400/500, dan wide body Airbus A330-300/200. Ida juga telah berhasil mencapai 10.585 jam terbang. Wanita kelahiran 4 Desember 1976 ini memang memiliki keinginan menjadi pilot sejak lulus SMA. Saat lulus dari bangku SMA, ia berpikir bagaimana cara menemukan sekolah yang memberikan beasiswa dan lulusannya mudah diserap di dunia kerja. Akhirnya ia memilih melanjutkan sekolah di sekolah kedinasan yaitu Pendidikan dan Latihan Penerbangan (PLP) di Curug. PLP Curug kini berganti nama menjadi Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI). Ida belajar menjadi penerbang selama 2 tahun. Gelar yang ia peroleh adalah Diploma III penerbang. Ida menceritakan pengalamannya saat training pertama menjadi penerbang. Ia diminta untuk mengemudikan pesawat Sundonwer C-23 dan Viper Dakota 28. Pengalaman pertama menerbangkan pesawat membuat Ida sangat senang. Sebelum training penerbangan, Ida mengakui bahwa ia belum pernah sama sekali terbang, sekalipun sebagai penumpang. Saat pertama kali menerbangkan pesawat, Ida merasa takjub melihat besi yang bisa diangkat dengan menggunakan mesin. Berkat kegigihan dan kerja kerasnya, kini Ida Fiqriah berhasil dinobatkan sebagai kapten pertama pilot wanita Garuda Indonesia untuk pesawat tipe Boeing B737-800 NG (narrow body aircraft).

Ida Fiqriah adalah wanita tangguh masa kini. Ida bekerja sebagai pilot dan menjadi ibu yang baik untuk kedua anaknya. Ya, di luar profesinya sebagai pilot, Ida juga mengurus rumah tangga dengan dua anak. Ida menikah setelah menjadi penerbang. Ida memiliki 2 anak, laki-laki dan perempuan. Anak laki-lakinya berusia 13 tahun dan anak perempuannya berusia 10 tahun. Pekerjaannya sebagai penerbang membuat Ida kerapkali meninggalkan anak-anaknya selama beberapa hari, terutama bila ia menerbangkan pesawat ke luar negeri. Bagi Ida, waktu libur adalah waktu yang sangat berharga. Saat libur, ia lebih memilih untuk tinggal di rumah dan menghabiskan waktu bersama suami dan kedua anaknya.

Fariana Dewi Djakaria, Penerbang Helikopter Wanita Pertama di Indonesia

Fariana Dewi Djakaria adalah seorang perwira TNI Angkatan Udara. Perempuan kelahiran Pariman, 1 April 1982 ini merupakan seorang pilot helikopter wanita pertama di TNI AU Indonesia. Awalnya, Fariana adalah seorang mahasiswi Universitas Padjajaran Bandung, namun di tahun kedua perkuliahan, Ia akhirnya memutuskan untuk menempuh pendidikan di Wara (Wanita Angkatan Udara). Setahun pasca menempuh pendidikan di Wara, Fariana ditarik di bagian staf keuangan Makopaskhas (Markas Komando Korps Pasukan Khas). Fariana menjadi staf keuangan selama 2 tahun. Fariana kemudian memutuskan untuk mengikuti tes seleksi penerbang. Dari keempat belas peserta yang mengikuti tes seleksi penerbang, hanya Fariana dan satu temannya yang berhasil lolos. Lebih menakjubkan lagi, hasil tes minat dan bakat menujukkan bahwa Fariana lebih tepat menjadi penerbang helikopter dibandingkan penerbang pesawat biasa. Padahal menerbangkan helikopter tidaklah mudah, karena cara kerja dan sistem penerbangan dari Helikopter berbeda dengan pesawat biasa. Kini Fariana Dewi tak hanya dinobatkan sebagai penerbang Helikopter TNI AU pertama di Indonesia tetapi juga diakui sebagai penerbang Helikopter TNI AU pertama di ASEAN.

Tania Artawidjaya, Pilot Wanita Termuda di Indonesia

Tania Artawidjaya adalah seorang pilot wanita di maskapai Garuda Indonesia. Perempuan kelahiran Jakarta, 6 Oktober 1994 ini menempuh pendidikan sekolah penerbangan di Bali International Flight Academy (BIFA). Setelah lulus dari sekolah penerbangan, Tania bekerja sebagai First Officer atau Co Pilot di Garuda Indonesia. Sejak kecil, Tania memang sudah bercita-cita menjadi pilot. Banyak orang yang menganggap remeh cita-cita Tania, karena pilot identik dengan laki-laki. Namun anggapan remeh orang-orang malah membuat Tania semakin termotivasi. Kini di usia yang masih belia, 24 tahun, Tania telah berhasil menjadi pilot wanita termuda di Indonesia.

Sosok Ida Fiqriah, Fariana Dewi, dan Tania Artawidjaya adalah sosok tangguh yang menginspirasi perempuan Indonesia. Sayangnya, masih sedikit sekali wanita Indonesia yang berkeinginan menjadi seorang pilot. Hal ini diungkapkan oleh Fandy Lingga, direktur utama PT Nam Flying School, anak perusahaan Sriwijaya Group. Fandy Lingga mengungkapkan di beberapa media online bahwa jumlah pilot wanita Sriwijaya Air yang bisa menerbangkan pesawat masih sangat sedikit, yaitu sekitar 5 orang. Fandy Lingga mengharapkan semakin banyak wanita yang berkeinginan menjadi pilot, karena tidak ada pembatasan gender sama sekali di dunia penerbangan. Sampai tahun 2016, penerbang berjenis kelamin perempuan yang lulus dari pendidikan National Aviaton Management (NAM) Flying School hanya berkisar satu sampai tiga orang saja setiap tahunnya.